Monday, 13 June 2016

Pengertian Mobil Otonom ~ Kelebihan dan Kekurangan

Sebuah mobil otonom (mobil tanpa pengemudi, mobil mengemudi sendiri, mobil robot) adalah sejenis kendaraan yang mampu merasakan lingkungannya dan navigasi tanpa masukan perintah manusia. Dengan kata lain, mobil otonom adalah sejenis mobil berteknologi canggih yang memiliki kemampuan dalam mengemudikan dirinya sendiri tanpa bantuan manusia.


Mobil otonom mampu mendeteksi lingkungan sekitarnya dengan memanfaatkan fasilitas radar, LIDAR, GPS, odometry dan komputer. Beberapa sistem demonstratif, mendahului mobil otonom, tanggal kembali ke tahun 1920­an dan 30­an. Mobil­mobil mandiri (dan oleh karena itu, benar­benar otonom) pertama kali muncul pada tahun 1980, oleh Carnegie Mellon University 's Navlab dan ALV proyek pada tahun 1984 dan Mercedes­Benz dan Bundeswehr Universitas Munich ' s Eureka Prometheus Project pada tahun 1987.

Sejak saat itu, banyak perusahaan­perusahaan besar dan organisasi penelitian tertarik untuk mengembangkan prototipe kendaraan otonom.

Otonom artinya adalah memiliki kuasa untuk memerintah diri sendiri. Banyak proyek historis yang terkait dengan kendaraan otonom yang pada kenyataannya memang memiliki kemampuan otomatis, karena ketergantungan terhadap petunjuk buatan di lingkungan mereka, seperti strip magnetik.

Kontrol otonom menggambarkan kinerja yang baik di bawah ketidakpastian yang signifikan dalam lingkungan untuk waktu yang lama dan kemampuan untuk mengimbangi kegagalan sistem tanpa intervensi eksternal. Seperti yang bisa dilihat dari banyak proyek yang disebutkan, sering disarankan untuk memperluas kemampuan sebuah mobil otonom dengan menerapkan jaringan komunikasi baik di sekitar langsung (untuk menghindari tabrakan ) maupun jauh (untuk manajemen kemacetan).

Dengan membawa pengaruh-pengaruh luar dalam proses pengambilan keputusan, beberapa diantaranya tidak lagi menganggap perilaku atau kemampuan sebagai otonom mobil; misalnya Wood et al. (2012) menulis "Pasal ini umumnya menggunakan istilah" otonom, "bukan istilah" otomatis.

"Istilah" otonom "dipilih karena merupakan istilah yang saat ini digunakan lebih luas, sehingga dengan demikian akan lebih akrab dengan masyarakat umum. Namun, kali ini ada pula istilah lain yang bisa dibilang lebih akurat dan cocok. Istilah itu adalah "Automated", yang berkonotasi kontrol dan operasi oleh mesin, sedangkan "otonom" berkonotasi bertindak sendiri atau independen.

Sebagian besar konsep kendaraan memiliki kursi pengemudi untuk tempat duduk manusia yang memanfaatkan koneksi komunikasi ke Cloud atau kendaraan lain, dan tidak independen dalam pilih tujuan atau rute. Dengan demikian, istilah "otomatis" akan lebih akurat menggambarkan konsep kendaraan tersebut".

Klasifikasi

Di Amerika Serikat, Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) telah mengusulkan sistem klasifikasi resmi. Berikut ini klasifikasi NHTSA tentang kendaraan otomatis.

  • Level 0: Sopir sepenuhnya mengendalikan kendaraan setiap saat.
  • Level 1: kendaraan Individu dengan fasilitas kontrol otomatis, seperti kontrol stabilitas elektronik atau pengereman otomatis.
  • Level 2: Setidaknya ada dua kontrol otomatis yang dapat serempak, seperti adaptive cruise control dalam kombinasi dengan jalur menjaga.
  • Level 3: Pengemudi dapat sepenuhnya menyerahkan semua fungsi keselamatan-kritis kontrol dalam kondisi tertentu. Mobil seolah-olah mempunyai indra... yang berfungsi ketika kondisi yang mengharuskan pengemudi untuk merebut kembali kontrol dan menyediakan "waktu transisi yang cukup nyaman" bagi pengemudi untuk melakukannya.
  • Level 4: Kendaraan melakukan semua fungsi keamanan­kritis untuk seluruh perjalanan dan pengemudi tidak diharapkan untuk mengontrol kendaraan setiap saat. Kendaraan ini akan mengontrol semua fungsi dari awal sampai berhenti, termasuk semua fungsi parkir, itu bisa termasuk ketika mobil dalam keadaan kosong.

Sebuah sistem klasifikasi alternatif berdasarkan enam tingkat yang berbeda (mulai dari bantuan driver untuk sistem sepenuhnya otomatis) telah diterbitkan oleh SAE, badan standardisasi otomotif. Sistem Klasifikasi ini didasarkan pada jumlah intervensi pengemudi dan perhatian yang diperlukan, daripada kemampuan kendaraan, meskipun ini sangat erat.

Kelebihan Mobil Otonom
Peningkatan penggunaan mobil otonom akan memungkinkan manfaat seperti:

  1. Mengurangi terjadinya kecelakaan lalu lintas beserta akibat-akibatnya seperti korban jiwa, luka-luka dan biaya pengobatan.
  2. Tidak perlu membayar sopir pribadi atau semacamnya.
  3. Meningkatkan kapasitas jalan serta mengurangi kemacetan lalu lintas.
  4. Penghuni kendaraan tidak perlu lagi mengemudi perjalanan yang terkesan membosankan.
  5. Memiliki batas kecepatan yang lebih tinggi.
  6. Siapa pun bisa naik mobil ini tak peduli apakah dia adalah anak dibawah umur, manula, tunanetra, gangguan fisik dan sebagainya.
  7. Penghematan ruang kosong dalam memarkirkan kendaraan, dan kendaraan akan dapat mendorong mana ruang tidak langka.
  8. Tidak perlu lagi yang namanya polisi lalu lintas dan asurans1 kendaraan.
  9. Menaikinya dengan mudah.
  10. Berkurangnya aktivitas pencurian mobil.
  11. Peningkatan fleksibilitas ergonomis dalam kabin, karena penghapusan roda kemudi dan sisanya ruang bagi pengemudi serta penghuni tidak perlu duduk dalam posisi menghadap ke depan.
  12. Peningkatan kemudahan penggunaan kendaraan besar seperti motorhomes.
  13. Peningkatan waktu dalam kegiatan olahraga setiap hari atau produktivitas kerja dengan penggantian Komuter jam.
  14. Ketika digunakan untuk carsharing
  15. Mengurangi jumlah mobil.
  16. Memungkinkan model bisnis baru seperti mobilitas sebagai layanan yang bertujuan untuk lebih murah daripada kepemilikan mobil dengan menghapus biaya pengemudi.
  17. Penghapusan penumpang berlebihan ­ Mobil robot bisa mengemudi dirinya meski dalam keadaan kosong ke mana pun yang diinginkan, seperti untuk menjemput penumpang atau untuk masuk bengkel.

Kekurangan Mobil Otonom
Terlepas dari berbagai manfaat mobil otonom, namun ternyata ada beberapa kekurangannya, yaitu

  1. Kewajiban ditempatkan pada produsen perangkat dan / atau perangkat lunak mengemudi kendaraan.
  2. Waktu yang dibutuhkan untuk mengubah sebuah armada yang ada kendaraan dari non-autonomous ke otonom.
  3. Perlawanan oleh individu untuk kehilangan kendali mobil mereka.
  4. Pelaksanaan kerangka hukum dan pembentukan peraturan pemerintah untuk mobil self­driving.
  5. Pengemudi berpengalaman jika di situasi yang kompleks maka akan memerlukan mengemudi manual.
  6. Banyak orang yang kehilangan pekerjaan yang berhubungan dengan mengemudi.
  7. Perlawanan dari driver profesional dan serikat yang memandang kehilangan pekerjaan.
  8. Hilangnya privasi. Berbagi informasi melalui V2V (Kendaraan untuk Kendaraan) dan V2I (Kendaraan untuk Infrastruktur) protokol.
  9. Mobil self­driving berpotensi sarat dengan bahan peledak dan digunakan sebagai bom.
  10. Bila perangkat lunak mengalami suatu kegagalan atau error maka bukannya tidak mungkin terjadi kecelakaan.
  11. Polisi dan pejalan kaki tidak bisa memberi isyarat isyarat non­verbal pada mobil otonom.
  12. Keandalan terhadap perangkat lunak.
  13. Komputer yang ada dalam sebuah mobil bisa berpotensi buruk (dipertimbangkan), karena bisa menganggu kinerja sistem komunikasi antara mobil dengan sensor kamera, Jammers GPS / spoofing.
  14. Kerentanan sistem navigasi mobil di berbagai jenis cuaca.
  15. Mobil otonom mungkin memerlukan peta khusus berkualitas tinggi agar bisa beroperasi dengan baik.
  16. Spektrum radio dan mobil akan saling kontradiktif dan ini akan menganggu sistem mobil otonom.
  17. Lapangan programabilitas untuk sistem akan membutuhkan evaluasi yang cermat dari pengembangan produk dan rantai pasokan komponen.
  18. Infrastruktur jalan saat ini mungkin perlu perubahan untuk mobil otonom agar dapat berfungsi secara optimal.

Related Posts

Pengertian Mobil Otonom ~ Kelebihan dan Kekurangan
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.