Tuesday, 10 May 2016

Biografi Reed Hastings ~ CEO Netflix

Wilmot Reed Hastings, Jr. adalah seorang pengusaha asal Amerika Serikat. Ia adalah CO-Founder dan CEO dari perusahaan Netflix dan juga pernah menjadi dewan Facebook dan juga beberapa organisasi non­profit. Sebagai seorang mantan anggota California State Dewan Pendidikan, Hastings juga merupakan advokat untuk reformasi pendidikan melalui sekolah piagam.

Reed Hastings
Awal kehidupan dan pendidikan

Reed Hastings lahir di Boston, Massachusetts. Ia merupakan anak dari pasangan suami istri, Joan Amory (Loomis) dan Wilmot Reed Hastings. Ibu kakek buyutnya adalah pengacara Alfred Lee Loomis. Ia masuk Korps Marinir untuk menjalani pelatihan petugas melalui Korps Marinir dengan Kelas Komandan Peleton dan menghabiskan musim panas 1981 sebagai Calon Perwira Sekolah di Quantico, Virginia.

Hastings kemudian mengajukan petisi di kantor perekrutan dan meninggalkan Marinir untuk Korps Perdamaian. Hastings bergabung dengan Korps Perdamaian setelah lulus dari Bowdoin College "dari kombinasi layanan dan petualangan" dan pergi untuk mengajar matematika SMA di Swaziland dari tahun 1983 ke tahun 1985.

Hastings percaya bagian dari semangat kewirausahaan untuk waktunya di Perdamaian Corps. "Sekali Anda telah menumpang di Afrika dengan sepuluh dolar di saku Anda, memulai bisnis tidak tampak terlalu menakutkan." Setelah kembali dari Korps Perdamaian, Hastings pergi untuk menghadiri Stanford University. Dia lulus pada tahun 1988 dengan gelar master di ilmu komputer.

Berdirinya Software Pure

Pekerjaan pertama Hastings 'berada di Adaptive Technology , di mana ia menemukan alat untuk debugging software. [8] "Saya bekerja untuk Audrey MacLean pada tahun 1990 ketika dia CEO di Adaptive Corp. Dari dia, saya belajar nilai fokus. saya belajar lebih baik untuk melakukan satu produk baik dari dua produk dengan cara biasa­biasa saja, "kata Hastings.

Hastings meninggalkan Adaptive Technology pada tahun 1991 untuk menemukan perusahaan pertamanya, Software Pure, yang menghasilkan produk untuk memecahkan masalah perangkat lunak. Perusahaan kemudian berkembang pesat dan segera membuat ia menjadi tertantang karena Hastings sendiri tidak memiliki pengalaman manajerial. "Sebagai perusahaan bertumbuh dari 10 menjadi 40­120 ke 320­640 karyawan, saya menemukan saya pasti di bawah air dan di atas kepalaku," kata Hastings.

"Saya melakukan kayak arung pada saat itu, dan di kayak jika Anda menatap dan fokus pada masalah yang Anda jauh lebih mungkin untuk memukul bahaya. saya fokus pada air yang aman dan apa yang saya inginkan untuk terjadi. Saya tidak mendengarkan keragu-raguan." Hastings 'latar belakang teknik yang tidak mempersiapkan dirinya untuk menghadapi tantangan menjadi CEO dan ia meminta dewan untuk menggantikannya.

"saya mencoba untuk memecat diri sendiri ­ dua kali,". kata Hastings". aku kehilangan kepercayaan" Dewan menolak dan Hastings mengatakan ia belajar untuk menjadi seorang pengusaha. "saya adalah seorang insinyur sendiri. kami memiliki dua kali lipat pendapatan setiap tahun, tetapi transformasi saya dari insinyur untuk CEO adalah ketika Morgan Stanley mengambil perusahaan
publik pada tahun 1995."

Pada tahun 1996, Software Pure mengumumkan merger dengan Atria Software. Merger terpadu program Pure Software untuk mendeteksi bug di software dengan alat Atria untuk mengelola pengembangan perangkat lunak yang kompleks.

"Dengan vendor tunggal dan tenaga penjualan bersatu, kita akan dapat membuat perbedaan yang benar­benar besar dalam cara orang mengembangkan perangkat lunak, "kata Hastings pada saat merger. The Wall Street Journal melaporkan bahwa ada masalah mengintegrasikan kekuatan penjualan software Pure dan Atria setelah salesman kepala untuk kedua Pure dan Atria kiri setelah merger.

Pada tahun 1997, perusahaan gabungan, Pure Atria, diakuisisi oleh Rational Software, yang memicu penurunan 42% di saham kedua perusahaan 'setelah kesepakatan itu diumumkan. Hastings diangkat menjadi Chief Technical Officer dari perusahaan gabungan dan segera meninggalkan setelah proses akuisisi.

"saya memiliki kekayaan besar dari melakukan pekerjaan yang biasa­biasa saja di perusahaan pertama saya," kata Hastings. "Kami punya lebih birokratis seperti yang kita tumbuh." setelah Software Pure, Hastings menghabiskan dua tahun berpikir tentang bagaimana untuk menghindari masalah serupa di startup berikutnya.

Berdirinya Perusahaan Netflix 

Pada tahun 1997 Hastings dan Marc Randolph mendirikan Netflix, yang tak lain adalah sebuah layanan yang menawarkan penyewaan film untuk pelanggan di Amerika Serikat. Netflix berkantor pusat di Los Gatos, California dan telah mengumpulkan koleksi dari 100.000 judul film dan lebih dari 44 juta pelanggan. "aku punya ide untuk Pada tahun 1998 Reed Hastings mendirikan Netflix, menawarkan tarif flat film sewa­by­mail ke pelanggan di Amerika Serikat.

Netflix setelah perusahaan saya diakuisisi," kata Hastings. "aku punya biaya keterlambatan besar untuk ' Apollo 13 .' Itu enam minggu akhir dan aku berutang toko video $ 40. Saya telah salah kaset. Itu semua salahku. Aku tidak ingin memberitahu istri saya tentang hal itu. Dan aku berkata kepada diriku sendiri, 'Aku akan kompromi integritas perkawinan saya atas biaya keterlambatan? ' Kemudian, dalam perjalanan ke gym, aku menyadari mereka memiliki model bisnis yang jauh lebih baik. Anda bisa membayar $ 30 atau $ 40 per bulan dan bekerja sebagai sedikit atau sebanyak yang Anda inginkan."

Hastings mengatakan bahwa ketika ia mendirikan Netflix, ia tidak tahu apakah pelanggan akan menggunakan layanan ini. "Netflix awalnya layanan sewa tunggal, tetapi model berlangganan adalah salah satu dari beberapa ide kami harus­jadi tidak ada Aha! saat. Memiliki unlimited karena tanggal dan tidak ada biaya keterlambatan telah bekerja dengan cara yang kuat dan sekarang tampak jelas, tetapi pada saat itu kami tidak tahu jika konsumen bahkan akan membangun dan menggunakan antrian secara online. "

Related Posts

Biografi Reed Hastings ~ CEO Netflix
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.