Monday, 16 May 2016

Biografi Mahamadou Issoufou ~ Presiden Niger

Mahamadou Issoufou adalah politikus asal Niger yang kini memiliki jabatan sebagai Presiden Niger pada 7 April 2011. Mahamadou Issoufou sebelumnya pernah menjabat dalam berbagai hal seperti: Perdana Menteri Niger antara tahun 1993-1994, Presiden Majelis Nasional 1995-1996, dan ia juga telah menjadi calon di setiap adanya pemilihan presiden semenjak 1993.


Dia juga pernah memimpin sebuah partai sosial demokratis yang bernama Party Nigerien for Democtration and Sosialisme (PNDS-Tarayya). Partai yang dipimpinnya ini merupakan sebuah partai sosial dan demokrasi yang sudah berdiri pada tahun 1990, hingga terpilihnya ia sebagai Presiden Niger pada tahun 2011. Saat negara Niger dipimpin oleh presiden Mamadou Tandja (1999-2010), Mahamadou Issoufou sendiri merupakan pemimpin oposisi inti.

Latar belakang kehidupan Mahamadou Issoufou
Mahamadou Issoufou lahir pada tahun 1951 di kota Dandaji, Departemen Tahoua. Ia berasal dari etnik Hausa dan merupakan seorang insinyur perdagangan (Ingénieur des Sipil Mines de St Etienne), yang menduduki jabatan Direktur Nasional Pertambangan 1980-1985 sebelum pada akhirnya menjadi Sekretaris Jenderal Pertambangan Perusahaan dari Niger (SOMAIR). Ia memiliki beberapa istri. Yang pertama adalah Aïssata Issoufou dan yang istri kedua adalah Dr Malika Issoufou Mahamadou.

Mahamadou Issoufou menjadi presiden setelah memenangkan pemilu tahun 2011. Ia kemudian diresmikan jadi prediden pada 7 April 2011 dan menggantikan Salou Djibo yang ada di kekuasaan sebagai Ketua Dewan Tertinggi untuk Pemulihan Demokrasi pada 19 Februari 2010. Dia menentukan Brigi Rafini sebagai Perdana Menteri. Pada Juli 2011, terbongkar sebuah rencana pembunuhan terhadap Presiden Mahamadou Issoufou yang didalangi oleh beberapa orang militer termasuk Mayor, Letnan, serta tiga tentara lainnya. Dalang pembunuhan itu kemudian langsung ditangkap.

Pada Februari 1993, diakakan sebuah pemilihan legislatif dan presiden multipartai pertama di negara itu. Dalam pemilihan parlemen, partai Issoufou, para PNDS, memenangkan 13 kursi di Majelis Nasional, dan dirinya memenangkan kursi sebagai calon PNDS di Tahoua konstituen.

Bersama dengan partai-partai oposisi lain, PNDS kemudian bergabung dengan koalisi, Aliansi Angkatan Perubahan (AFC). Koalisi ini memegang banyak kursi yang baru terpilih di Majelis Nasional. Kemudian pada bulan Februari 1993, Issoufou berlari sebagai calon PNDS di pemilihan presiden.

Dia menempatkan ketiga, memenangkan 15,92 persen suara. AFC kemudian didukung kedua tempat penghabisan Mahamane Ousmane presiden di putaran kedua pemilihan, yang diselenggarakan pada 27 Maret Ousmane memenangkan pemilu, mengalahkan Tandja Mamadou, kandidat dari Gerakan Nasional Masyarakat Pembangunan (MNSD); dengan AFC memegang mayoritas parlemen, Issoufou menjadi Perdana Menteri pada 17 April 1993.

Konflik, kohabitasi, dan penangkapan: 1994-1999

Pada tanggal 28 September 1994, Issoufou mengundurkan diri dalam menanggapi keputusan dari Ousmane seminggu sebelumnya yang melemahkan kekuasaan perdana menteri, dan PNDS menarik diri dari koalisi yang memerintah. Akibatnya, koalisi kehilangan mayoritas parlemen dan Ousmane disebut pemilihan parlemen baru akan diadakan pada bulan Januari 1995.

Issoufou dan PNDS menjalin aliansi dengan lawan tua mereka, MNSD, dan di Januari 1995 pemilu bahwa aliansi memenangkan mayoritas sedikit kursi; Issoufou kemudian terpilih sebagai Presiden Majelis Nasional. Kemenangan oposisi dalam pemilihan menyebabkan hidup bersama antara Presiden Ousmane dan pemerintah, yang didukung oleh mayoritas parlemen, yang menentang dia; hasilnya adalah kebuntuan politik.

Dengan sengketa antara Presiden Ousmane dan pendalaman pemerintah, pada 26 Januari 1996 Issoufou meminta agar Mahkamah Agung mengeluarkan Ousmane dari kantor dengan dugaan ketidakmampuannya dalam memerintah. Sehari kemudian, pada 27 Januari 1996, Ibrahim Bare Maïnassara merebut kekuasaan dalam kudeta militer. Issoufou, bersama dengan Presiden Ousmane dan Perdana Menteri Hama Amadou, ditangkap dan kemudian ditempatkan di rumah tahanan sampai April 1996.

Mereka semua dimasukkan di televisi oleh rezim militer pada Februari 1996 untuk mendukung pandangan resmi bahwa kudeta itu disebabkan oleh kelemahan dalam sistem politik dan perlu adanya perubahan dalam sistem. Issoufou menempati peringkat keempat (hanya menerima 7,60% suara) dalam pemilihan presiden (cacat dan kontroversial) pada 7-8 Juli 1996 yang memberi Maïnassara kemenangan langsung.

Bersama dengan tiga kandidat oposisi lainnya, Issoufou ditempatkan di bawah tahanan rumah pada hari kedua pemungutan suara dan ditahan selama dua minggu. Setelah itu, ia menolak untuk bertemu dengan Maïnassara, tidak berhasil mengajukan banding ke Mahkamah Agung untuk pemilu yang akan dibatalkan, dan PNDS menyerukan demonstrasi. Pada tanggal 26 Juli, ia lagi-lagi ditempatkan di rumah tahanan bersama dengan anggota PNDS terkemuka lainnya, Mohamed Bazoum. Mereka dibebaskan atas perintah hakim pada tanggal 12 Agustus. Setelah demonstrasi prodemokrasi pada tanggal 11 Januari 1997, Issoufou ditangkap bersama Ousmane dan Tandja dan ditahan hingga 23 Januari.

Pemimpin oposisi: 1999-2010

Maïnassara tewas dalam kudeta militer lain pada bulan April 1999, dan pemilu baru diadakan pada akhir tahun ini. Pada putaran pertama pemilihan presiden, yang diselenggarakan pada bulan Oktober, Issoufou menempati peringkat kedua, yang di mana ia memenangkan 22,79% suara. Ia kemudian dikalahkan oleh Tandja Mamadou di November, menangkap 40,11% suara dibandingkan dengan Tandja 59,89%.

Ia didukung di babak kedua oleh calon putaran pertama berhasil Hamid Algabid, Moumouni Adamou Djermakoye, dan Ali Djibo, sementara Tandja mendapat dukungan Ousmane ini. Setelah pengumuman hasil sementara menunjukkan kemenangan Tandja, Issoufou menerima mereka dan mengucapkan selamat Tandja.

Dalam pemilihan parlemen November 1999, Issoufou kembali terpilih untuk Majelis Nasional sebagai calon PNDS di Tahoua konstituen. Dalam pengulangan pemilu 1999, Issoufou ditempatkan kedua di belakang menjabat Tandja dalam pemilihan presiden 2004, yang memenangkan 24,60% suara.

Ia kalah dalam jangka-miring, memenangkan 34,47% suara dan untuk Tandja 65,53%. Namun, yang masih dianggap sebagai hasil yang mengesankan untuk Issoufou, karena ia telah meningkat secara substansial bagiannya dari suara meskipun kandidat putaran pertama lainnya telah didukung Tandja di babak kedua.

Issoufou, yang menargetkan korupsi dalam kampanyenya, menuduh Tandja menggunakan dana negara untuk kampanye sendiri, bersama dengan tuduhan lain dari kesalahan pemilihan, dan mengatakan bahwa pemilihan itu tidak setransparan pemilu 1999.

Dalam pemilihan parlemen Desember 2004 , Issoufou terpilih kembali kepada Majelis Nasional sebagai calon PNDS di Tahoua konstituen.

Krisis Politik Tahun 2009

Pada tahun 2009, PNDS sangat menentang upaya Tandja untuk mengadakan referendum pada penciptaan konstitusi baru yang akan memungkinkan dia untuk menjalankan pemilihan ulang tanpa batas. Pada reli oposisi di Niamey pada tanggal 9 Mei 2009, Issoufou menuduh Tandja mencari "konstitusi baru untuk tetap berkuasa selamanya" dan pembentukan "kediktatoran dan monarki".

Sebagai pemimpin Front Pembela demokrasi koalisi oposisi (FDD), ia mengatakan pada tanggal 4 Juni 2009 yang direncanakan anti-referendum protes akan diadakan pada tanggal 7 Juni meskipun ada larangan resmi.

Sebagai bagian dari sengketa konstitusional , Tandja mengasumsikan kekuasaan darurat pada tanggal 27 Juni. Menuduh Tandja telah melakukan kudeta, "melanggar konstitusi dan ... kehilangan semua legitimasi politik dan moral", Issoufou meminta angkatan bersenjata untuk mengabaikan perintahnya dan mendesak masyarakat internasional untuk campur tangan.

Issoufou ditahan di rumahnya oleh para polisi dan tentara militer pada 30 Juni. Ia mempertanyakan dan dibebaskan setelah sekitar satu jam. Sebuah pemogokan nasional yang disebut dengan FDD diselenggarakan pada 1 Juli dan dianggap sebagian berhasil oleh pers.

Referendum ini diadakan pada tanggal 4 Agustus 2009, meskipun pihak oposisi keberatan dan menyeruan boikot, dan itu berhasil. Berbicara pada tanggal 8 Agustus, tak lama setelah pengumuman hasil, Issoufou berjanji bahwa oposisi akan "menolak dan melawan kudeta ditetapkan oleh Presiden Tandja dan bertentangan dengan tujuannya untuk menginstal sebuah kediktatoran di negara kita".

Pada 14 September 2009, Issoufou didakwa dengan penyalahgunaan dana dan kemudian dibebaskan dengan jaminan. Dia mengatakan bahwa dia benar-benar dikenakan untuk alasan politik. Dia meninggalkan negara itu. Pada tanggal 29 Oktober 2009, waran internasional untuk penangkapan Issoufou dan Hama Amadou dikeluarkan oleh pemerintah Nigerien, dan Issoufou kembali ke Niamey dari Nigeria akhir pada 30 Oktober dalam rangka "untuk bekerja sama dengan lembaga peradilan".

Tandja digulingkan dalam sebuah kudeta militer pada Februari 2010, dan transisi baru junta memungkinkan pemimpin oposisi untuk kembali ke politik di Niger sambil mempersiapkan pemilu tahun 2011. Pada pertemuan di awal November 2010, Issoufou PNDS ditetapkan sebagai calon partai untuk Januari 2011 pemilihan presiden. Issoufou mengatakan pada kesempatan itu "saat ini telah datang, kondisi benar", dan ia meminta anggota partai untuk "mengubah kondisi ini menjadi penilaian di kotak suara". Beberapa pengamat menganggap Issoufou memiliki potensi sebagai kandidat terkuat dalam pemilu.

Presiden: 2011-sekarang

Issoufou memenangkan pemilihan presiden Januari-Maret 2011 di putaran kedua pemungutan suara terhadap MNSD calon Seyni Oumarou dan diresmikan sebagai Presiden pada tanggal 7 April 2011.

Pada bulan Juli 2011, pembunuhan berencana terhadap Issoufou terkuak. Beberapa orang besar seperti letnan, dan tiga tentara militer Niger lainnya ditangkap. Pada tanggal 7 November 2015, PNDS menunjuk Issoufou sebagai kandidat untuk pemilihan presiden 2016.

Pada bulan Februari 2016 Issoufou memenangkan 48% suara di putaran pertama pemilihan. Karena tidak ada calon yang memperoleh mayoritas, maka putaran kedua diperlukan. Sebuah koalisi partai-partai oposisi memboikot putaran kedua. Issoufou kemudian menang dengan 92,5% suara.

Related Posts

Biografi Mahamadou Issoufou ~ Presiden Niger
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.