Sunday, 24 April 2016

Pengertian Hacker dan Sejarahnya secara Lengkap

Tumbuhnya dunia internet menyebabkan banyaknya istilah-istilah baru jadi bermunculan. Salah satunya adalah Hacker. Istilah ini kerap menjadi bahan perbincangan hangat banyak media baik itu televisi, cetak, dan yang paling sering adalah internet. Karena semua itu istilah ini menjadi semakin populer. Namun begitu, sebenarnya apa itu hacker dan apa sih makna dari hacker?

Ilutrasi Hacker
Hacker (bahasa Indonesia: peretas) adalah orang yang mencari, mempelajari, menganalisis, memodifikasi, menerobos, mengeksploitasi kelemahan yang ada pada sistem operasi komputer atau sistem jaringan komputer. Alasan mereka melakukan hal ini dipicu dari berbagai faktor mulai dari faktor keuntungan, kesenangan, ajakan/tantangan, protes, atau juga untuk mengevaluasi kelemahan­kelemahan sistem untuk memusnahkan atau menghilangkan mereka (sistem komputer/jaringan atau perusahaan pembuatnya). Di beberapa daerah, berkembang suatu kultur (kebiasaan/budaya) yang dimana Hacker sering disebut-sebut sebagai komputer bawah tanah.

Selain pengertian di atas, sebenarnya ada pemahaman lain mengenai arti hacker yang masih kontroversial. Dalam hal ini, istilah hacker direklamasi oleh pemrogram komputer yang mengatakan bahwa istilah hacker merujuk hanya pada seseorang dengan pengetahuan lanjutan (tingkat tinggi) perihal komputer dan jaringan komputer. Sementara Cracker adalah istilah yang lebih tepat bagi mereka yang masuk ke komputer, apakah komputer pidana (topi hitam) atau ahli keamanan komputer (topi putih).

Sejarah

Dalam sejarah keamanan komputer, hacker adalah seseorang yang fokus pada mekanisme keamanan komputer dan sistem jaringan. Sementara itu, media massa dan kebiasaan masyarakat kerap menujukan hacker sebagai orang­orang yang mencari celah akses meski sebenarnya untuk tujuan keamanan. Artinya, media massa selalu menggambarkan 'hacker' sebagai penjahat. Namun begitu, karena bagian dari subkultur melihat tujuan hacker untuk memperbaiki masalah keamanan, maka mereka pun digolongkan dengan menggunakan kata yang mengandung arti positif (topi putih). Topi putih adalah nama yang diberikan untuk hacker komputer etis, yang memanfaatkan hacking untuk tujuan membantu. Topi putih juga menjadi bagian penting dari bidang keamanan informasi.

Mereka beroperasi di bawah kode (etika), yang mengakui bahwa membobol komputer orang lain adalah hal buruk, tetapi menemukan kelemahan sistem, mengeksploitasi mekanisme keamanan, serta membobol komputer masih menarik untuk dilakukan dengan cara yang etis dan legal (dibolehkan oleh undang­undang). Dengan demikian, suatu istilah yang memiliki konotasi; menguntungkan atau merendahkan, tergantung pada konteksnya.

Subkultur yang berkaitan dengan hacker tersebut disebut jaringan subkultur hacker, bagian hacker atau komputer bawah tanah. Pada awalnya ini dikembangkan dalam konteks phreaking selama 1960­an dan adegan mikro BBS dari tahun 1980­an. Hal ini terkait dengan 2600: The Hacker Quarterly dan the alt.2600 newsgroup..

Pada tahun 1980, sebuah artikel yang diterbitkan pada edisi Agustus Psychology Today (dengan komentar oleh Philip Zimbardo ) menggunakan istilah "hacker" di judulnya yakni "The Hacker Papers". Kutipan itu didapat dari hasil diskusi Stanford Bulletin Board pada sifat kecanduan/ketergantungan dari penggunaan komputer. Di tahun 1982 film Tron, Kevin Flynn (JeffBridges ) menjelaskan niatnya untuk masuk ke sistem komputer ENCOM dan mengatakan "Saya telah melakukan sedikit hacking di sini". CLU adalah perangkat lunak yang ia gunakan untuk melakukannya. Pada 1983, hacking dalam artian melanggar keamanan komputer sudah pernah digunakan sebagai jargon komputer, tetapi tidak ada kesadaran masyarakat tentang kegiatan tersebut. Namun, rilis film WarGames, menampilkan komputer intrusi ke NORAD, mengangkat kepercayaan publik bahwa hacker keamanan komputer (terutama remaja) bisa menjadi ancaman bagi keamanan nasional. Kekhawatiran ini menjadi nyata ketika di tahun yang sama sekelompok hacker remaja di Milwaukee, Wisconsin, yang dikenal sebagai The 414s , masuk ke seluruh sistem komputer yang ada di Amerika Serikat dan Kanada, termasuk juga orang­orang dari Los Alamos National Laboratory , Sloan­Kettering Cancer, Center dan Keamanan Pacific Bank. Kasus ini cepat tumbuh hingga jadi perhatian media, dan selama 17 tahun Neal Patrick muncul sebagai juru bicara geng Neal Patrick muncul sebagai juru bicara geng, termasuk cerita sampul di majalah Newsweek yang berjudul "Hati­hati: Hacker bermain", dengan foto Patrick di sampulnya. Artikel The Newsweek tampaknya menjadi penggunaan pertama dari kata hacker oleh media mainstream dalam arti merendahkan.

Akibat ditekan liputan media, anggota kongres Dan Glickman menyerukan penyelidikan dan mulai bekerja pada undang-undang baru terhadap hacking komputer. Neal Patrick bersaksi di depan DPR AS pada 26 September 1983, tentang bahaya hacking komputer, dan enam tagihan mengenai kejahatan komputer diperkenalkan di DPR tahun itu. Sebagai hasil dari undang­undang ini terhadap kriminalitas komputer, hacker topi putih, topi abu­abu dan topi hitam mencoba untuk membedakan diri antara satu sama lain, tergantung pada legalitas (sah) kegiatan mereka. Konflik moral ini disajikan dalam The Mentor 's "The Hacker Manifesto", yang diterbitkan pada tahun 1986 di Phrack.

Penggunaan istilah hacker criminal berarti komputer juga maju dengan judul "Stalking Hacker Wily", sebuah artikel dari Clifford Stoll di Mei 1988 edisi Komunikasi ACM. Sebelumnya, rilisan Robert Tappan Morris, Jr dari apa yang disebut Morris worm diprovokasi media populer untuk menyebarkan penggunaan ini. Popularitas buku Stoll ini The Cuckoo ini Egg, diterbitkan satu tahun kemudian, lanjut bercokol istilah dalam kesadaran publik.


Klasifikasi

Beberapa kelompok komputer bawah tanah datang dengan sikap yang berbeda dan menggunakan istilah yang berbeda untuk membatasi diri antara satu sama lain, atau mencoba mengecualikan kelompok tertentu dengan siapa mereka tidak setuju. Eric S. Raymond, penulis The New Hacker Kamus, mendukung bahwa anggota bawah tanah komputer harus disebut kerupuk (tergopoh-gopoh). Namun, orang­orang melihat diri mereka sebagai hacker dan bahkan mencoba untuk memasukkan pandangan dari Raymond dalam apa yang mereka lihat sebagai budaya hacker yang lebih luas, pandangan Raymond yang kasar ditolak. Alih­alih disebut hacker / cracker, mereka lebih memilih membentuk penggolongan berbeda, seperti topi putih, topi abu­abu, topi hitam dan script kiddie. Berbeda dengan Raymond, mereka biasanya mencadangkan istilah cracker untuk kegiatan yang lebih berbahaya. Menurut Ralph D. Clifford, seorang cracker atau crack adalah orang yang melakukan tindakan untuk tujuan "mendapatkan akses tidak sah ke komputer untuk melakukan kejahatan lain seperti menghancurkan informasi yang terkandung dalam sistem itu". Subkelompok ini juga dapat didefinisikan oleh status hukum kegiatan mereka. Berikut ini lebih jelas mengenai penggolongan kelas-kelas hacker.

Richard Stallman
Kelas-Kelas Hacker (Pembagian/Penggolongan)

Hacker Topi hitam (White Hat)

Seseorang hacker "topi hitam" adalah "hacker yang menerobos keamanan komputer untuk sedikit alasan di luar kedengkian atau untuk keuntungan pribadi" (Moore, 2005). Istilah ini diungkapkan oleh Richard Stallman, untuk membedakan kedengkian dari hacker jahat daripada semangat main­main dan eksplorasi kebiasaan hacker, atau etos (pandangan hidup) hacker topi putih yang melakukan tugas untuk mengidentifikasi tempat tertentu yang terkena hacking untuk diperbaiki. Black hat hacker membentuk stereotip, kelompok hacking ilegal yang sering digambarkan dalam budaya populer, dan " lambang semua bahwa ketakutan publik dalam komputer kriminal ".

Hacker Topi Putih (Black Hat)

Seseorang hacker topi putih bertindak untuk mengistirahatkan keamanan sistem untuk alasan yang tidak berbahaya, misalnya untuk menguji sistem keamanan mereka sendiri, melakukan tes penetrasi atau penilaian kerentanan untuk klien, atau saat bekerja untuk sebuah perusahaan keamanan yang membuat perangkat lunak keamanan. Istilah topi putih umumnya identik dengan hacker etis (beretika), dan EC­Council, antara lain, telah mengembangkan sertifikasi, courseware, kelas, dan pelatihan online yang meliputi arena beragam hacking etis.

Hacker Topi Abu­-abu (Grey Hat)

Seseorang hacker topi abu­abu berada di antara topi hitam dan hacker topi putih (Pertengahan -pen). Seorang hacker topi abu­abu dapat menjelajahi internet dan melakukan hack pada sistem komputer untuk tujuan tunggal yaitu memberitahukan administrator bahwa sistem mereka memiliki kecacatan dalam hal keamanan. Kemudian mereka pun menawarkan jasa untuk memperbaiki cacat dengan bayaran. Hacker topi abu-abu juga kadang menemukan cacat pada sistem dan menerbitkan fakta-faktanya itu ke dunia tidak untuk sekelompok orang. Meskipun begitu, mungkin hacker topi abu-abu tidak selalu melakukan aktivitas hack untuk keuntungan pribadi, namun tetap saja melakukan akses tidak sah ke sistem orang lain dianggap sebagai hal ilegal dan tidak etis (beretika).

Hacker Topi Biru (Blue Hat)

Hacker topi biru adalah perusahaan seseorang di luar komputer konsultasi keamanan yang digunakan untuk mengetes bug (kesalahan/kutu) pada sistem sesaat sebelum peluncurannya. Hacker topi biru berusaha mencari kesalahan yang ada sehingga dapat segera diatasi (tambal). Perusahaan Microsoft juga menggunakan istilah topi biru untuk mewakili serangkaian arah peristiwa keamanan.

Hacker Elite

Ini adalah status sosial yang ada di dalam hacker. Status elit digunakan untuk menggambarkan hacker paling terampil dalam melakukan aktivitasnya. Ini baru ditemukan beredar di antara para hacker. Elite adalah kelompok seperti Masters of Deception yang diberikan semacam kredibilitas pada anggota mereka.

Script Kiddie

Seorang script kiddie atau juga dikenal sebagai skid atau skiddie adalah hacker terampil yang menerobos masuk ke dalam sistem komputer dengan memanfaatkan alat otomatis (software) yang diprogram oleh orang lain misalnya hacker topi hitam atau lainnya. Hacker jenis ini umumnya tergolong sebagai anak-anak yang kurang pengetahuan dan pengalaman, belum matang dan biasanya memiliki sedikit pemahaman tentang konsep yang mendasar.

Orang baru (Neophyte)

Seorang Neophyt {"pemula", atau "noob"} adalah orang yang baru dalam dunia hacking atau phreaking namun kebanyakan orang pada tipe ini hampir tidak memiliki ilmu pengetahuan atau pengalaman kerja tentang teknologi dan hacking.

Hacktivist

Sebuah hacktivist adalah hacker yang menggunakan teknologi untuk mempublikasikan/menerbitkan pesan yang berkaitan dengan sosial, ideologi, agama atau politik. Hacktivism dibagi menjadi dua kelompok utama.

- Cyberterrorism yang merupakan aktivitas yang melibatkan perusakan situs atau denial­of­service serangan.
- Kebebasan Informasi yang merupakan aktivitas di mana informasi membuat yang tidak umum, atau publik dalam format non­mesin­dibaca, dapat diakses oleh publik.

Negara bangsa (Nation State)

Nation State Adalah badan-­badan intelijen dan cyberwarfare cooperation yang dibentuk oleh suatu negara. Badan ini sengaja di bentuk untuk tujuan tertentu. Misalnya untuk memerangi perang cyber, menangkap hacker kriminal baik itu hacker topi hitam maupun geng kriminal terorganisir.

Geng Kriminal Terorganisir (Organized criminal gangs)

Hacker Geng Kriminal Terorganisir adalah kelompok hacker yang melakukan kegiatan kriminal yang terorganisir untuk keuntungan tertentu. Biasanya mereka sangat ahli dan lihai sehingga sangat sulit bagi badan pemerintah untuk menangkapnya. Alih­alih menangkap mereka, mengetahui informasi mereka pun sukar dilakukan. Namun demikian, sepandai-pandainya tupai melompat tetap saja akan jatuh, ya sepandai-pandainya hacker ini pasti mereka akan bisa segera ditangkap.

Cara Hacker Melancarkan Serangan

Hacker umumnya melakukan serangan dengan melakukan pendekatan terhadap sistem yang terhubung ke Internet:
1. Mencacah Jaringan : Menemukan informasi tentang sasaran atau objek yang dituju.
2. Analisis kerentanan : Mengidentifikasi cara yang lebih berpotensi sukses dalam melakukan serangan.
3. Eksploitasi : Berkompromi terhadap sistem dengan memanfaatkan kerentanan yang sebelumnya ditemukan melalui proses analisis kerentanan.

Related Posts

Pengertian Hacker dan Sejarahnya secara Lengkap
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.